welcome to my blog...

Jumat, 08 Februari 2013

Aku Lebih Mencintai Allah

“Hatiku memang terlanjur mencintaimu, tetapi Allah lebih dulu mencintaiku jauh sebelum kamu datang dalam hidup ini.”

Sedikit percakapan muda-mudi ini semoga bisa menginspirasi kita semua.



Perbincangan sepasang kekasih di sebuah restoran:

“ say, aku sayaaaaaaaaaaaaaaaannng banget sama kamu “ (ikhwan)

“ iyah sayang “ (akhwat)

“ ih gak asik, kok iya doang jawabnya. Kamu gak sayang sama aku? “

“ iya aku juga sayang sama kamu “ menjawab sambil tersenyum

“ sayang planning kamu ke depan mau kaya gimana tentang hubungan kita?”

“ aku mau yang terbaik, kalo kita emang jodoh semoga semakin didekatkan tapi kalo enggak semoga Allah ngasih petunjuknya ”

“ kamu kepikiran kita gak jodoh? “

“ jodoh kan gak ada yang tau say, aku gamau terlalu berharap banyak. Kalo gak kejadian entar jatohnya jadi kecewa”

“ iyasiiih.. ah tapi aku mau jodohnya sama kamu. Kita sama-sama berdoa makanya ya say “

“ sayang, kalo kita jodoh artinya kita bakal sampe nikah kan ya? Trus…” belum sempat meneruskan pembicaraan, tiba-tiba dipotong

“ iya kita bakal nikah, habis kita lulus terus kita cari kerja habis itu kita nabung buat masa depan kita. Kalo misalnya tabungan belum banyak kita bisa tinggal di rumah orang tua kita dulu habis kita nikah. Terus nanti aku maunya ngerancang bangunan rumah sendiri, nanti kamu juga bantu design ya. Trus aku gamau langsung punya anak, kita kaya pacaran dulu abis nikah. Ntar kalo udah setaun baru deh kita punya anak, aku maunya tiga. Trus….” pembicaraan kembali dipotong

“ yang plan kamu banyak yaa, kayanya kejauhan deh kita omongin itu sekarang “

“ iiihh yang planning itu penting loh, visi misi kita harus jelas kedepannya mau kaya gimana “

“ hahahaha “

“ kok kamu ketawa? “

“ aku jadi inget yang, pengalaman aku emang ga banyak dalam menjalin hubungan. Gak kaya kamuu :p,hhe.. tapi aku dapet banyak pengalaman loh dari temen-temen ku. Aku tau kisah-kisah temenku pas masa-masa pacarannya. udah ada yang sampe planning nama anaknya nanti, ada yang punya tabungan bersama buat nanti married, ada yang udah kenal keluarganya sampe deket banget “

“ widiiiihhh temen-temen kamu kisahnya banyak juga ya “

“ bentar yang belom selesai, hhe.. iya kisah mereka macem-macem. Tapi tau gak yang banyak juga diantara mereka yang akhirnya kisah pacarannya selesai gitu aja. Mau yang udah bertahun-tahun pacaran sekalipun”

“ ih sayang banget, berarti itu gak jodoh yang”

“ unpredictable kan yang? Bener-bener jodoh itu gak ada yang bisa memprediksi. Coba deh liat kisahnya acha-irwansyah, sumpah tadinya aku mikir mereka itu udah klop banget, tau-taunya putus juga kan. Malah sekarang irwansyah sama zaskia sungkar, pacarannya Cuma bentar langsung nikah.”

“ ih kamu tukang gosip dasar”

“ hhaha, terus kamu nangkep kesimpulan dari cerita aku itu gimana?”

“ hmm, gimana ya.. kalo menurut aku jodoh itu datang kalau kita ada usaha, nah sekarang kita lagi berusaha nih yang. Siapa tau kita emang jodoh, jadi sekarang kita berusaha aja saling menjaga sebaik-baiknya biar gak kaya temen-temen kamu yang putus gitu aja”

“ kamu waktu putus sama mantan-mantan kamu, dulu juga punya usaha buat mempertahankan semuanya ga?”

“ ya ada lah yang, kamu kan tau kisah aku sama mereka. Tapi ya mau digimanain lagi, udah gabakal bisa dipertahanin lagi. Kalau dipaksa pertahanin yang ada Cuma nyakitin salah satu pihak aja.”

“ hubungan kita belum lama ya say? Aku sama kamu pasti masih sama-sama ngerasain manis-manisnya hubungan kita ini. Tapi kedepannya beneran gak ada yang tau, bisa aja aku akan berakhir sama kaya mantan-mantan kamu sebelumnya.”

“ kamu jangan neting gitu dulu dong yang, masa belom apa-apa udah mau pikirin putus aja”

“ kata temen aku juga gitu yang, pacaran itu manisnya awal-awal doang. Ntar kalo udah agak lama juga bakal keliatan aslinya sifat pasangan kita”

“ ih aku bingung deh sama jalan pikiran kamu, terlalu banyak curiganya kebanyakan mikir negatifnya. Yaudahlaah yang yg penting jalanin dulu aja ”

“ okey fix, aku tau sekarang yang aku mau”

“ hah? Kenapa? Maksud kamu?”

“ kita sama-sama tau kita sama-sama saling sayang. Aku dan kamu juga sama-sama tau, kita udah gak bocah lagi yang berhubungan masih Cuma sekedar main-main doang. Kita udah sama-sama mikirin masa depan, udah mau serius istilahnya. Tapi kita juga gabisa memungkiri, jodoh itu udah ada yang ngatur. Walaupun seperti yang kamu bilang, buat dapetin jodoh itu tetep harus ada usaha. Iya aku tau itu, tapi mungkin kita sama-sama belom begitu paham usaha apa yang sebenarnya dimaksud Allah buat mendapatkan jodoh itu. Bukan kaya gini caranya

“ tunggu bentar yang, kamu bukan mau kita putus kan?”

“ sama-sama saling sayang terus akhirnya pacaran, menjalin hubungan selama pacaran, terus ngerasain gak cocok, akhirnya putus juga. Biasa banget gak sih?”

“ itulah kehidupan yang”

“ hahaha pemikiran kamu terlalu sempit. ‘itulah kehidupan, penderitaan cinta memang tiada akhir’ berasa cu patkai kan aku. Hhoho.. kita ini sebagai remaja, seringnya ngikut-ngikut arus kehidupan. Prinsip gampang digoyahkan sama media-media yang ada. Pacaran dianggap biasa sekarang ini. Sebelum menikah ya emang udah sewajarnya buat pacaran dulu. Padahal kita udah punya pedoman hidup yaitu Al Quran, ya kalau islam kita bukan Cuma islam KTP sih harusnya kita tau.”

“ kamu kenapa tiba-tiba jadi begini sih? Hidup itu ada hitam ada putih, gak selamanya kita hidup di salah satu warna doang. Ada saatnya kita menjadi abu-abu”

“ yaampun, kalau gak pacaran sekalipun hidup manusia juga gak sepenuhnya putih kali. Dosa kan bisa berasal dari mana aja. Nah ditambah pacaran, tambah banyak deh tuh tinta hitam yang mewarnai kertas putih tadi, setidaknya usaha untuk menTip-ex sedikit tinta hitam di kertas putih itu ada kan”

“ terus kalau bukan dengan pacaran, kamu gimana mau nemuin jodoh kamu nanti? Ta’aruf? Pikiran kamu jangan terlalu idealis deh. Sama aja kaya beli kucing dalam karung tau gak? Kamu mau suami kamu nanti tau-taunya gak sesuai sama apa yang kamu pikirin? Dengan pacaran kita bisa menilai seseorang itu, sebelum melanjutkan ke tahap yang sangat sakral itu. Nikah itu gak main-main loh, selamanya kamu bakal hidup sama dia. Punya anak sampe nanti tua”

“ ihwaw, ta’aruf? Kayanya keren juga tuh, tadinya aku gak kepikiran malah. Cuma kepikiran buat putus, dan melanjutkan hidup seperti sedia kala. Berteman dengan banyak orang tidak ada yang terlalu spesial, terus kalau ternyata sudah dipertemukan dengan jodoh yang emang udah dikasih Allah yasudah menikah deh. Tapi emang belom kepikiran gimana prosesnya sampe sebelum menikah.”

“ terserah kamu lah, kalo emang udah mau putus. Mungkin emang kita gak cocok, dan gak se-visi. Kamu cari cowo ideal yang mau ngajak kamu ta’aruf tanpa pacaran. Kayanya aku juga terlalu cepet buat ngambil keputusan ini sebelumnya”

“ nah kan belom apa-apa aja kamu udah ngerasa gak cocok. Random sekali kan hati ini. kamu tau hatiku memang sudah terlanjur mencintaimu tapi kamu juga harus tau Allah sudah lebih dulu mencintaiku sebelum kamu datang dikehidupan ini. Allah pasti cemburu sama kamu, karena sebelumnya hati ini sudah jadi milik-Nya. Tapi seketika kamu datang, dan cinta ini malah kuberikan kepada kamu melebihi cintaku pada-Nya, kekasih yang belum halal bagiku.”

“ jadi kamu masih sayang kan sama aku? Kamu masih bisa kok mencintai keduanya, tanpa harus melepaskan salah satu”

“ aku tetap harus memilih, kalau aku tetap bersamamu menjalin hubungan yang belum halal ini, aku sama saja melanggar perintah Allah. Pacaran itu mendekati zina, Allah gak suka itu. Aku akan menyakiti hatinya bila melanggar, dan tentu secara perlahan Allah akan meninggalkan ku. Azab akan datang kepadaku, mungkin bukan di dunia ini tapi di akhirat nanti pasti. Kalau aku meninggalkanmu, mungkin kamu yang tersakiti, tapi janji Allah itu pasti. Suatu saat nanti kita akan dipertemukan dengan jodoh kita. Kamu bisa bilang sekarang betapa kamu menyayangiku, tapi Allah lah pemilik hati itu. Suatu saat nanti mungkin saja Allah akan membolak-balikkan hati ini. Kamu gak akan tau itu terjadi kapan, mau kamu sudah berusaha sekuat apapun mempertahankan hubungan ini. “

“…….”

“ semakin lama aku merenungkan apa yang terjadi beberapa bulan terakhir ini, semakin aku mengerti, ini semua sudah terlanjur jauh. Mau ada yang bilang pacaran itu bisa berdampak positif atau apapun itu, tapi menurutku otak kita ini memang sudah semakin teracun sama hal-hal yang diluar dari ajaran islam. Pacaran hanya membuat kita jauh dari agama. Kalau memang sudah sangat mencintai, maka menikahlah. Tidak usah menunggu mapan atau semacamnya, rezeki Allah juga yang ngatur tinggal kita gimana mau berusaha aja.”

“ kamu mau kita segera menikah? Aku janji aku akan menikahimu, tapi menikah itu gak segampang itu. butuh biaya dan perencanaan yang sangat matang”

“ hahaha, gak gitu juga.. masih banyak yang mau aku lakukan sebelum menikah. Maka dari itu, kalau pernikahan itu masih belum pasti terjadi. Ya kita sama-sama memantaskan diri dulu aja di hadapan Allah. Kalau jodoh gak akan kemana kan, siapa tau di pekerjaan kita nanti masing-masing ada yang pas di hati. Nah pas saat itu udah mapan, pasti gak akan nunggu waktu lama terus langsung menikah deh. Nah kalau sekarang, masih rada jauh ya mikirin hal itu. kamu juga belum ngerasa bakal menuju ke hal itu dalam waktu dekat kan. Nah yaudah, daripada bermaksiat berlama-lama. Pacaran bertahun-tahun, tau-taunya putus juga di tengah jalan. Mendingan sekarang kita sama-sama perbaiki diri masing-masing dulu di hadapan Allah. Pasti Allah bakal ngasih jalan terbaik buat aku dan buat kamu.”

“ lama-lama aku setuju juga sama pemikiran kamu, sebenernya iya juga ya pengaruh pacaran itu lebih banyak negatifnya. List mantan jadi banyak, ntar dihadapan suami/istri kita nanti kan jadi gak enak. Terus yang ada galau sama sakit hati, lebih sering mikirin pacar dari pada mikirin Tuhannya. Lebih sering jalan sama pacar dari pada jalan ke tempat ibadah, lebih sering ngobrol lama-lama sama pacar lewat sms sama telpon dibanding baca al-quran atau berlama-lama sujud bicara pada Allah”

“ ih tuh kamu lebih tau dari aku kaaan , sebenernya tuh kita sama-sama tau mana yang bener mana yang salah. Tapi karena kita terlalu terlena sama pengaruh lingkungan di sekitar kita yang akhirnya membuat kita terbiasa sama hal-hal seperti itu. Kita terlalu lama dibuat nyaman dalam kesenangan yang sifatnya sementara ini. Kita lupa bahwa ada akhirat yang menunggu kita setelah kehidupan dunia ini. Kita lupa kalau ada hari pembalasan. Ih siksa neraka itu mengerikan looh. Mungkin kemarin kita termasuk orang yang terlena, tapi sekarang dan Insya Allah kedepannya kalau kita tau mana yang bener kita bisa berbuat lebih baik, dan menyeimbangkan kehidupan di dunia dan semakin banyak beramal soleh untuk di akhirat nanti.”

“ ih yang aku semakin kagum deh sama kamu”

“ eh katanya udah ngerti, udah gak usah sayang2an lagi. Sebelum ijab kabul sayang kita Cuma sama Allah dan keluarga kita. Okeee”

“ masa gak boleh sayang sama temen sendiri”

“ kita bukan mahram, jadi gak boleh sayang-sayangan”

“ hahaha oke deh, semoga aku, kamu, dan teman-teman kita disana diberikan jodoh yang terbaik ya sama Allah, dengan cara yang baik juga bukan dengan pacaran….. Eh ta’aruf an yok?”

“ …….. ” END

Nb: Sedikit terinspirasi dari sebuah kisah nyata. Selamat membaca dan merenungkan sedikit kisah ini, semoga ada pelajaran berharga yang bisa dipetik dari cerita ini.

source : http://melisaillina.wordpress.com/2013/01/02/aku-lebih-mencintai-allah/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Domo-kun Cute